E-Book Berjuang Dari Pinggiran : Narasi Pembela HAM Berbasis Korban

Bedjo Untung (Tragedi 1965/1966), Wanma Yetty (Peristiwa Tanjung Priok, 1984), Azwar Kaili (Peristiwa Talangsari 1989), Ruyati Darwin (Tragedi Mei 1998), Sumarsih (Tragedi Semanggi 1998), Mugiyanto (Penculikan Aktivis Prodemokrasi 1997/1998), Zafrullah Pontoh (Kekerasan terhadap Jamaat Ahmadiyah), Kiswoyo (PT. Istana Magnoliatama), Muhammad Mizar Al Amir (Sengketa TPST Bojong) dan Suciwati (Kasus Pembunuhan Aktivis HAM Munir 2004) menjadi narasi personal yang coba dihadirkan dalam buku ini.

Narasi inilah yang kelak diharapkan bisa digunakan untuk menandingi narasi-narasi mayor yang terlanjur baku dan beku di banyak benak masyarakat Indonesia. Kesepuluh responden tersebut adalah korban pelanggaran HAM berdimensi sipil – politik maupun ekonomi, sosial dan budaya yang telah lama menjadi dampingan KontraS, LBH Jakarta dan Yayasan Pulih. Mereka ini kemudian bertransformasi menjadi pembela HAM di lingkungan mereka masing-masing dan memberi banyak inspirasi dalam gerakan advokasi HAM di Indonesia.

dipetik dari kata pengantar buku


Daftar Isi
Kata Pengantar iii
Memperjuangkan Kebebasan Beragama 1
Ingatan yang Menjadi Peluru 13
Perjuangan yang Belum Selesai 39
Menagih Masa Lalu yang Dirampas 61
Meniti Jalan Tanpa Ujung 85
Berjuang dari Keterpurukan 99
Tulang Punggung Masa Depan itu Pergi untuk Selamanya 115
Dari Penjara ke Penjara 141
Sekilas Perjalanan Hidup Ustadz sang Pembela HAM 167
Menduduki Pabrik Sebagai Bukti Buruh Berdaulat 185
Profil 203

Download nya di sini

HRSF(Human Rights Support) - Kontras - LBH Jakarta - HRWG (Human Rights Working Group) - Yayasan Pulih - Yayasan Tifa

sumber : http://www.kontras.org/


0 komentar:

Poskan Komentar